Universitas Belanda memerintahkan staf untuk mengungkapkan hubungan mereka dengan kelompok Yahudi dan Israel

JTA — Atas perintah organisasi pro-Palestina yang menurut para pengkritiknya anti-Semit, administrator di lebih dari selusin universitas Belanda menginstruksikan staf mereka untuk membuat daftar interaksi mereka dengan organisasi Israel dan Yahudi.

Perintah itu mengikuti permintaan yang dikirim bulan lalu oleh The Rights Forum, sebuah kelompok advokasi pro-Palestina, ke kantor beberapa universitas. Universitas mengumpulkan informasi karena permintaan kelompok tersebut disertifikasi sebagai apa yang dikenal di Belanda sebagai permintaan WOB, yang berarti permintaan yang disertifikasi oleh layanan penuntutan negara di bawah undang-undang kebebasan informasi tahun 1991 dan mengikat organisasi publik atau yang didanai negara.

Tidak jelas apakah universitas akan menyelesaikan permintaan penuh dengan menyampaikan informasi tersebut ke The Rights Forum.

Dalam permintaan tersebut, Gerard Jonkman, direktur The Rights Forum, menulis bahwa di bawah permintaan WOB, dia mencari dokumen atau informasi tentang “Ikatan institusional dengan universitas, institusi dan bisnis Israel dan dengan organisasi yang menyebarkan dukungan untuk Negara Israel.”

Di antara lusinan entitas yang terdaftar Jonkman adalah Elbit, produsen senjata dan sistem pertahanan Israel, Kristen untuk Israel, dan asosiasi Belanda-Yahudi sayap kanan pro-Israel.

Tetapi daftar tersebut juga mencakup entitas Yahudi arus utama dari Belanda dan sekitarnya yang tidak mendefinisikan diri mereka sebagai Israel atau hanya berfokus pada Israel.

Kelompok-kelompok itu termasuk Liga Anti-Pencemaran Nama Baik, Dewan Pusat Yahudi Belanda, Aliansi Peringatan Holocaust Internasional, B’nai B’rith dan bahkan kantor Koordinator Nasional Pemerintah Belanda untuk Memerangi Antisemitisme, yang dipimpin oleh Edo Verdonner. , yang adalah orang Yahudi.

Laporan tentang daftar tersebut di NIW, mingguan Belanda-Yahudi, dan publikasi lainnya memicu kecaman keras oleh kelompok-kelompok Yahudi dan pemimpin masyarakat terhadap The Rights Forum. Kelompok ini didirikan bersama oleh Dries van Agt, mantan perdana menteri Belanda yang sering dituduh menyebarkan ide-ide antisemit (termasuk, pada tahun 2017, oleh Dewan Yahudi Pusat Belanda), meskipun ia mengatakan tuduhan ini dimaksudkan untuk membungkam kritiknya terhadap Israel.

“Kesimpulan yang jelas adalah bahwa beberapa komplotan gelap Zionis/Yahudi beroperasi dalam sistem universitas Belanda. Ini berbau anti-Semitisme, tetapi tidak mengejutkan bagi saya mengingat reputasi kelompok ini,” kata Kepala Rabbi Belanda Binyomim Jacobs dalam sebuah pernyataan, Rabu.

“Yang benar-benar mengkhawatirkan saya adalah jumlah universitas yang begitu patuh dengan permintaan anti-Semit yang begitu transparan. Ini mengingatkan kita bahwa sebagian besar walikota bekerja sama selama pendudukan untuk mewariskan nama-nama warga Yahudi mereka ke Jerman,” tambah Jacobs.

Forum Hak belum segera menjawab permintaan Badan Telegrafik Yahudi untuk menanggapi kritik tersebut.

Van Agt baru-baru ini menuduh pemukim Israel secara rutin meracuni tetangga Palestina mereka, mendorong kritikus untuk mengatakan dia menghidupkan kembali fitnah darah antisemitisme Abad Pertengahan.

Pada tahun 2008, ia membandingkan Israel dengan Nazi Jerman dan berbicara pada rapat umum di Rotterdam yang menampilkan pidato yang disiarkan televisi oleh seorang pemimpin Hamas, kelompok Palestina yang dianggap sebagai organisasi teroris oleh Amerika Serikat, Israel, dan lainnya.

Van Agt juga mengatakan bahwa orang-orang Yahudi “seharusnya diberi sebidang tanah” di Jerman, bukan Israel. Pada 2017, ia memuji partai Buruh Belanda karena “baik untuk Palestina meskipun ada lobi Yahudi yang kuat” di jajarannya, menurut Dewan Pusat Yahudi Belanda. Dan sebagai menteri kehakiman negara itu pada 1970-an, ia mengutip akar “Arya” dalam menjelaskan rencananya untuk mengampuni empat penjahat perang Nazi karena alasan kesehatan.

Krisis Iklim dan Jurnalisme yang Bertanggung Jawab

Sebagai reporter lingkungan The Times of Israel, saya mencoba menyampaikan fakta dan sains di balik perubahan iklim dan degradasi lingkungan, untuk menjelaskan – dan mengkritik – kebijakan resmi yang mempengaruhi masa depan kita, dan untuk menggambarkan teknologi Israel yang dapat menjadi bagian dari solusi.

Saya bersemangat tentang dunia alam dan berkecil hati dengan kurangnya kesadaran akan masalah lingkungan yang ditunjukkan oleh sebagian besar publik dan politisi di Israel.

Saya bangga melakukan bagian saya untuk membuat pembaca Times of Israel mendapat informasi yang benar tentang subjek penting ini – yang dapat dan memang memengaruhi perubahan kebijakan.

Dukungan Anda, melalui keanggotaan di Komunitas Times Israel, memungkinkan kami untuk melanjutkan pekerjaan penting kami. Maukah Anda bergabung dengan Komunitas kami hari ini?

Terima kasih,

Sue SurkesWartawan Lingkungan

Bergabunglah dengan Komunitas Times of Israel Bergabunglah dengan Komunitas Kami Sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihat ini

Kamu serius. Kami menghargai itu!

Itulah sebabnya kami datang untuk bekerja setiap hari – untuk memberikan liputan yang harus dibaca kepada pembaca yang cerdas seperti Anda tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum memasang paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang bagi The Times of Israel telah menjadi penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel BEBAS IKLANserta mengakses konten eksklusif yang hanya tersedia untuk anggota Komunitas Times of Israel.

Bergabunglah dengan Komunitas Kami Bergabung dengan Komunitas Kami Sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihat ini

Leave a Comment